Cara Budidaya Ikan Lele di Kolam Tembok Wajib Dicoba!

Cara budidaya ikan lele di kolam tembok kerap ramai digunakan oleh para peternak lele. Dikarenakan dianggap efektif untuk budidaya ikan lele. Mengapa kolam tembok? Kolam tembok merupakan kolam permanen yang dibangun dengan bahan utama semen dan pasir. Tidak sedikit para peternak ikan lele yang memilih menggunakan kolam tembok, karena memang lebih tahan bocor dan awet dari pada kolam terpal ataupun kolam tanah.

Cara budidaya ikan lele di kolam tembok  juga mudah untuk dilakukan. Namun dalam pembuatannya, kolam tembok memerlukan budget yang lebih saat proses pembuatannya.

Cara Budidaya Ikan lele di Kolam Tembok :

cara budidaya ikan lele di kolam tembok

1. Persiapan Pembuatan Kolam

Kolam beton terbuat dari campuran semen dan pasir serta kerangka besi. Dalam pembuatan kolam beton menyesuaikan sesuai keinginan ukuran kolam. Namun yang perlu diingat, dalam pembuatan konstruksi kolam lele tembok /beton pada bagian dasar kolam dibuat agak miring dari arah pemasukan air ke arah pengeluaran air.

Hal demikian ditujukan agar memudahkan saat menguras air kolam dan membersihkan endapan pakan ataupun lumpur. Jangan lupa untuk membuat kemalir atau parit ditengah kolam untuk memudahkan saat proses panen. Setelah konstruksi kolam beton siap, kemudian diamkan selama beberapa hari hingga kering.

2. Pengeringan Kolam

Pastikan Kolam beton harus kering sempurna. Setelah kolam kering, lakukan sterilisasi kolam terlebih dahulu. Yakni dengan mengisi air kolam sebanyak separuh dari tinggi kolam dan masukkan beberapa batang pohon pisang. Lalu biarkan batang pohon pisang tersebut mengapung di dalam kolam hingga membusuk. Kurang lebih membutuhkan waktu sekitar 2 pekan agar batang pohon pisang membusuk.
Tujuan dari dilakukannya hal tersebut tidak bukan untuk menghilangkan racun dan sisa zat kimia yang terkandung di dalam konstruksi kolam beton. Jika kolam beton langsung diisi air dan dimasuki bibit ikan lele, maka ikan lele akan terasa panas dan bisa menyebabkan kematian.

Batang pohon pisang memiliki kandungan zat yang bisa menghilangkan racun yang terdapat pada konstruksi kolam beton baru. Jika sudah 2 pekan dan batang pohon pisang membusuk, angkatlah dari kolam dan bersihkan air kolam. Kemudian keringkan kolam dan lanjut ke tahap pemupukan.

3. Pemupukan Kolam

Jika kolam sudah kering setelah dibersihkan dari batang pohon pisang yang membusuk, langkah selanjutnya adalah harus menaburi dasar kolam dengan pupuk. Dapat menggunakan pupuk kompos, kotoran kambing, maupun kotoran sapi yang dicampur dengan tanah. Penaburan pupuk kompos memiliki tujuan untuk menyiapkan tumbuhnya pakan alami bagi ikan lele seperti plankton, dan cacing kecil.

Karena tanah merupakan media utama bagi pertumbuhan makhluk hidup dan ditambah pula dengan pupuk kompos maka pertumbuhan plankton bisa lebih subur. Selain itu, pemupukan pada kolam tanah juga memiliki fungsi untuk membunuh bibit penyakit dan meningkatkan pH tanah. Caranya dengan mentaburkan pupuk kompos yang telah dicampur dengan tanah ke dasar kolam hingga perkiraan ketinggian 10 – 15 cm.

4. Pengisian Air

Setelah kolam dipupuk, isilah kolam dengan air setinggi kira-kira 30 cm kemudian diamkan selama 3 hari. Selama didiamkan kolam akan tersinari oleh cahaya matahari. Jadi pertumbuhan plankton dan biota air lainnya akan lebih baik. Jika sudah didiamkan selama 3 hari, maka tambahlah kolam dengan ketinggian air sekitar 90 – 100 cm, tergantung dengan kedalaman kolam. Dan biarkan kembali hingga 3 hari dengan menambah komponen di perairan kolam seperti tanaman eceng gondok. Tiga hari kemudian barulah dapat dimulai untuk menebarkan bibit lele.

Selain pembuatan kolam, ada beberapa yang perlu diperhatikan dalam budidaya ikan lele di kolam tembok.

 Pemilihan Bibit Budidaya Ikan Lele di Kolam Tembok

Hal yang penting dalam beternak ikan lele selain persiapan kolam adalah mengenai bibit yang akan dibesarkan. Untuk menghasilkan hasil panen lele yang baik maka bibit yang dipilih harus baik juga. Ciri-ciri bibit yang baik adalah gerakannya lincah, tidak ada cacat pada tubuhnya, kulitnya mengkilap tidak ada bercak, serta ukurannya seragam.

Penebaran Bibit Budidaya Ikan Lele di Kolam Tembok

Setelah anda memastikan bahwa bibit yang anda pilih berkualitas baik, maka tugas anda selanjutnya adalah memasukkan bibit tersebut ke dalam kolam. Perlu perhatikan saat akan memasukkan bibit lele ke dalam kolam.

Jadi yang harus anda lakukan adalah dengan memasukkan bibit lele beserta wadah ataupun jerigen bawaannya ke dalam kolam lalu diamkan selama 15 sampai 30 menit. Kemudian biarkanlah bibit-bibit tersebut keluar dengan sendirinya. Yaitu dengan memiringan wadah atau jerigen setelah 15 sampai 30 menit, maka lele akan keluar sendiri dan tidak akan kaget dengan suhu dia air kolam.

Pemberian Pakan Pada Budidaya Ikan Lele di Kolam Tembok

Ikan lele termasuk ke dalam golongan karnivora. Pakan ikan lele juga termasuk mudah. Pakan ikan lele sebaiknya mengandung protein tinggi, mineral, vitamin, dan gizi lainnya. Saat lele masih dalam bentuk bibit, bisa diberikan pakan berupa pelet yang dalam bentuk scrumble atau butiran.

Pakan alami bagi ternak lele tersedia di dalam kolam, seperti plankton-plankton dan cacing kecil. Tetapi tetap harus memberi pakan tambahan supaya ternak lele anda tumbuh berkembang dengan baik. Saat lele sudah agak besar, bisa diberikan pelet yang sesuai dengan ukuran tubuhnya. Juga ada pakan alternatif yang bisa diberikan untuk menghemat biaya pengeluaran pakan yaitu antaralain dengan ikan rucah, bekicot yang dicacah, campuran daun singkong dengan pelet, ataupun campuran pelet dan bekatul yang bisa didapatkan dari hasil penggilingan mesin giling sekam.

 

Sekian ulasan kami mengenai budidaya ikan lele di kolam tembok,  jika ingin mengetahui lebih lengkap sebagai pemula, bisa membaca Cara Budidaya Ikan Lele Untuk Pemula !. Semoga dapat bermanfaat dan selamat mencoba !.